Ing ngisor iki ringkesan saka crita “Dea Kudu Ngerti“:

Savize kapilih dadi ketua kelas, lan Kang Dianake Rikla sing tanggung jawab kanggo milih ketua kelas, Tansay Ake, dea sekolah dadi. Saka akehe jejibahan kang kudu diajak kuwi kadhang yen deveke rumangsa yen Wis ora bisa dadi ketua kelas. Anane ngira yen kowe sugih Mangkono Kuwi merga aku sing tanggung jawab Angel Kancha-Kanchane Padha, diatur lan diomongake.

Savise ngomong amarga ditelpon ibune, Savise bingung yen Kang Dinendhikake krungu yen ibune sing jenenge Dea dadi ngerti tumindake. Deveke ngrumangsani yen dheweke ngguyu Yen Deveke Ngundurake Dhiri Saka, sing ditugasake dadi ketua kelas ateges Deveke, sing nglanggar pesen sing dititipake Sing Vis marang Dening ing kantore Marang Deveke. Salyane iku Dea uga nganggep yen sasuvene iki dheveke mung dadi pegaweyan pribadi lan ora kuwatir yen njupuk jabatan.

Pembahasan

Cerpen “Dea Harus Mampu” merupakan karangan narasi pendidikan yang membahas tentang kesulitan-kesulitan yang dihadapi Dea dalam menunaikan tugasnya sebagai guru honorer. Dengan berbagai tantangan yang dia hadapi, membuat dia merasa pesimis atau merasa tidak pantas menjadi ketua kelas.

Namun setelah berbincang dengan ibunya, terungkap bahwa Dea justru harus memiliki kepercayaan diri yang baik dan lebih mengandalkan teman-temannya. Pasalnya, keputusan Dea menjadi ketua kelasnya merupakan keputusan bersama teman-teman sekelasnya. Jadi inti cerita ini adalah jika memiliki kewajiban, penuhi dengan baik dan ikhlas. Selain itu, jangan mudah menyerah dan tetap semangat mencari solusi masalah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *